Ejaan Yang Benar Yaitu Ramadan, Jadi Bukan Ramadhan Atau Ramadlan

Ramadhan, Ramadan, atau Romadlon ?-Ejaan bulan bulan mulia berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia ( KBBI ) yaitu Ramadan, jadi bukan Ramadhan, Romadhon, Ramadlan, Ramadlon, maupun Romadlon. Ramadan (bahasa Arab:رمضان; transliterasi: Ramadhan) yaitu bulan kesembilan dalam penanggalan Hijriyah (sistem penanggalan agama Islam). Sepanjang bulan ini pemeluk agama Islam melaksanakan serangkaian acara keagamaan termasuk di dalamnya berpuasa, salat tarawih, peringatan turunnya Alquran, mencari malam Laylatul Qadar, memperbanyak membaca Quran dan lalu mengakhirinya dengan membayar zakat fitrah dan rangkaian perayaan Idul Fitri.( http://id.wikipedia.org/wiki/Ramadan ). Sobat Pembaca, dulu waktu aku masih duduk di kursi SD ( 1985-1991 ) kata bulan mulia memang waktu itu aku tahunya ditulis Ramadlan( dibaca Romadlon ), selanjutnya ada perubahan ejaan jadi Ramadhan, lalu belakangan ini masih banyak kita jumpai 2 model penulisan yang kita lihat/baca/dengar di media elektronik maupun surat kabar yakni bulan mulia dan Ramadhan.

Jika berdasarkan KBBI yang benar yaitu Ramadan, yuk kita buktikan :

1. Kunjungi KBBI Online dan ketikkan kata "Ramadhan" lalu klik "Cari "

Ejaan bulan bulan mulia berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia  Ejaan yang Benar yaitu Ramadan, jadi bukan Ramadhan atau Ramadlan



Maka hasil pencariannya :

Ejaan bulan bulan mulia berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia  Ejaan yang Benar yaitu Ramadan, jadi bukan Ramadhan atau Ramadlan

2. Selanjutnya kita masukkan kata " bulan mulia ", maka hasil pencariannya :


Sobat Pembaca, bila kita boleh menentukan antara Ramadan, Ramadhan, dan Ramadlan, maka berdasarkan aku paling mendekati dengan ejaan bahasa Arab yaitu Ramadlan ( dibaca Romadlon ) dengan catatan dl pada kata Ramadlan yaitu huruf dod bukan dal, akan tetapi ini bukan problem pilih menentukan melainkan berkenaan dengan kaidah penulisan atau pun ejaan yang benar berdasarkan kaidah bahasa Indonesia yang tepat. Jadi, aku pun mengikuti kaidah yang ada ( yang mana sebelumnya aku menulisnya masih Ramadhan ).he he

Hal-hal yang wajib kita perhatikan dalam penulisan dan pengucapan kata/kalimat bahasa Arab :

1. Pastikan bahwa kita tidak akan pernah berhenti berguru ihwal ilmu tajwid ( ilmu yang mempelajari ihwal cara menulis, membaca, dan mengucapkan bahasa Arab/ Al-Qur'an )

2. Bahasa tulis huruf/kata/kalimat Arab dengan goresan pena huruf/abjad bahasa Indonesia sangat berbeda dengan cara mengucapkannya. Jika kita tidak tahu/mempelajari tajwid maka rentan mengalami kesalahan pengucapan jikalau membaca kalimat Arab yang ditulis dengan huruf bahasa Indonesia. Sebagai contoh, sulitnya membedakan antara dod dengan dal, dan sebagainya.

3. Jangan hingga salah mengucapkan goresan pena bulan mulia dengan ucapan Ramadan. Jadi, bacalah sesuai makhrojnya.
    Demikian ihwal penulisan yang benar antara Ramadhan dengan Ramadan. Ternyata yang benar yaitu Ramadan, akan tetapi pengucapannya wajib sesuai dengan kaidah dalam ilmu tajwid. jangan hingga diucapkan sesuai tulisannya. Semoga bermanfaat

    Belum ada Komentar untuk "Ejaan Yang Benar Yaitu Ramadan, Jadi Bukan Ramadhan Atau Ramadlan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel