7 Fungsi Bahasa Indonesia

Tujuh ( 7 ) Fungsi Bahasa Indonesia
 Bahasa sebagai Sarana Berpikir dan Pencerdasan Bangsa 7 Fungsi Bahasa Indonesia

1. Bahasa sebagai Sarana Berpikir dan Pencerdasan Bangsa
Bahasa meliputi simbol, makna, penggunaan, dan komunikasi. Simbol itu berupa suara yang diucapkan atau tanda yang dituliskan yang mengutamakan makna. Simbol-simbol bermakna itu dipakai dalam berbicara, menyimak, menulis, dan membaca bagi keperluan berkomunikasi.

Perilaku berbahasa itu bukan merupakan aktivitas mekanis atau fisik. Bahasa mempunyai kekerabatan yang akrab dengan berpikir, merasa, dan berimajinasi, yaitu aktivitas yang bertautan dengan makna, bukan dengan benda-benda hampa yang sekadar menjadi stimulus yang selesai dalam wujudnya sendiri.

Dengan memakai bahasa, seseorang membatasi makna sesuatu, terdokumentasikannya kosa kata sehingga terjadi susunan makna, yang sangat penting bagi kehidupan intelektual, dan sanggup pula memakai maknamakna itu dalam konteks dan situasi yang baru.

Cara berpikir seseorang tercermin dalam bahasa yang digunakannya. Jika cara berpikir seseorang itu teratur, bahasa yang digunakannya pun teratur pula.

Bahasa dipakai dalam komunikasi yang menjadikan saling efek antara para penutur melalui penyampaian dan penerimaan kehendak, perasaan, dan pikiran, serta menjadikan kekerabatan sosial.

Bahasa merupakan bab dari budaya yang sekaligus mencerminkan keseluruhan budaya itu di dalam struktur bahasa, di dalam susunan makna dan kosa kata (vocabulary), serta di dalam penggunaan bahasa itu.

Dalam berbahasa, masyarakat Indonesia secara umum masih menganut budaya anutan yang amat kuat. Artinya, sikap berbahasa tokoh yang dianggap sebagai anutan juga akan diikutinya, lepas dari bahasa yang mereka gunakan itu salah atau benar secara tatabahasa. Jika ternyata sikap itu menyimpang, budaya anutan ini yang kemudian mengekalkan kesalahan berbahasa. Dalam banyak hal, kaidah-kaidah berbahasa kemudian dikesampingkan.

Hal yang juga tidak sanggup dielakkan ialah kenyataan bahwa masyarakat Indonesia masih memandang bahwa sesuatu yang datangnya dari Barat dianggap lebih tinggi nilainya daripada yang tiba dari tanah air. Efek globalisasi yang alhasil memunculkan westernisasi kini ini sangat
terlihat dan menghipnotis kehidupan masyarakat Indonesia. Tanpa kita sadari pola tersebut menghipnotis gaya hidup masyarakat.

Kemahiran berbahasa asing, kepatuhan akan kaidah-kaidah bahasa abnormal dianggap lebih diutamakan daripada kemahiran berbahasa Indonesia, apalagi bahasa daerah. Apalagi di balik itu semua, kemahiran berbahasa abnormal memang mengisyaratkan nilai ekonomi yang lebih unggul dibanding kemahiran berbahasa Indonesia atau bahasa daerah.

2. Bahasa sebagai Pengantar Pendidikan
Dalam Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional (UU Nomor 20 Tahun 2003 Pasal 33) disebutkan bahwa bahasa Indonesia sebagai bahasa negara menjadi bahasa pengantar dalam pendidikan nasional. Sementara itu, bahasa kawasan yang tersebar di seluruh desa di Indonesia sanggup dipakai sebagai bahasa pengantar dalam tahap awal pendidikan apabila diharapkan dalam penyampaian pengetahuan dan/atau keterampilan tertentu. Sedangkan, bahasa abnormal sanggup dipakai sebagai bahasa pengantar pada satuan pendidikan tertentu untuk mendukung kemampuan berbahasa abnormal peserta didik.

Pola penggunaan bahasa dalam dunia pendidikan tersebut merupakan cara pandang dalam rangka mengembangkan, membina, dan melindungi bahasa Indonesia dan kawasan serta memfasilitasi warga negara dalam menguasai bahasa asing. Untuk itu, seluruh elemen ekosistem pendidikan berkepentingan dalam penempatan penggunaan bahasa Indonesia, bahasa daerah, dan bahasa abnormal secara proposional.

3. Bahasa sebagai Pembentuk Karakter Bangsa
Dengan bahasa, insan menyimpan nilai-nilai budaya, bahkan yang berasal dari masa kemudian yang jauh, nilai yang telah teruji dalam perjalanan waktu, baik yang bersifat umum maupun yang khas berupa pandangan hidup. Kesemuanya itu dimungkinkan oleh simbol-simbol dalam bahasa yang merumuskan makna menjadi tertentu dan memelihara makna itu bagi penggunaannya di masa yang
kemudian. Tersusunlah perbendaharaan makna yang menjadi keperluan bagi terselenggaranya kehidupan intetektual.

Dengan bahasa itu insan merekonstruksi pengalaman yang sedang dijalani dalam suatu susunan yang terpahami. Simbol-simbol dalam bahasa itu bukan saja menyajikan makna yang dialami oleh perseorangan, melainkan juga menyajikan susunan makna yang terdapat dalam kekerabatan seseorang dengan lainnya dalam suatu masyarakat sehingga terjilmalah suatu kesatuan nilai yang kompleks, contohnya nilai-nilai yang berkaitan dengan dunia fisik, kehidupan masyarakat, moral, estetika, dan kehidupan religius.

Dengan bahasa itu pula insan menyongsong masa depannya dengan menciptakan perencanaan dalam mengubah dirinya dan lingkungannya. Ini dimungkinkan dengan penggunaan makna dalam tautan gres atau situasi gres sehingga terjadi transfer dan aplikasi makna bagi kepentingan pembuatan pertimbangan dan kesimpulan. Apa yang dimiliki pada masa kini dan masa kemudian sanggup dipakai untuk mempertimbangkan dan menyimpulkan sesuatu yang gres dan yang belum diketahui. Sebagai makhluk sosial insan melibatkan bahasa ketika berinteraksi dengan sesamanya.

Melalui bahasa kita sanggup mengetahui budaya dan pola pikir suatu masyarakat. Karakter seseorang tampak dari sikap berbahasanya.

Hal penting dalam pembentukan huruf bangsa ialah menumbuhkembangkan kebiasaan yang baik sebagai bentuk pendidikan huruf semenjak di keluarga, sekolah, dan masyarakat. Mendongeng ialah salah satu kebiasaan baik yang merupakan tradisi pengajaran tertua dalam dunia pendidikan. Dongeng pula yang menjadi alasannya ialah tumbuhnya bahasa dalam evolusi peradaban manusia. Untuk itu memakai cerita sebagai media pembelajaran sanggup membangun pendidikan karakter.

4. Bahasa sebagai Alat Strategi dan Diplomasi
Penggunaan bahasa internasional pada forum-forum internasional menjadi tanda bahwa bahasa juga dipakai sebagai alat diplomasi. Potensi kebahasaan di Indonesia merupakan sumber daya yang sangat besar untuk dijadikan sebagai salah satu bentuk diplomasi (soft diplomation) baik di dalam maupun di luar negeri. Ke-binekatunggalika-an bahasa di Indonesia sanggup dijadikan teladan bahwa melalui bahasa sebuah bangsa sanggup bersatu.

5. Bahasa sebagai Kebanggaan dan Citra Bangsa
Kebanggaan terhadap penggunaan bahasa Indonesia dalam masyarakat akan mendukung gambaran bangsa, lantaran bahasa mempunyai fungsi antara lain: (1) bahasa sebagai simbol budaya dan nilai kebangsaan, (2) bahasa sebagai simbol artikulasi negara dan bangsa (3) bahasa sebagai sarana eksplorasi etika dan estetika bangsa (4) bahasa sebagai eksplorasi keindahan alam dan geografis bangsa, (5) bahasa sebagai bentuk kecintaan kekerabatan antar suku bangsa

6. Bahasa sebagai Pemersatu Bangsa
Bahasa persatuan dan bahasa negara itu sekaligus mencerminkan status atau kedudukan yang dimiliki bahasa Indonesia. Sebagai bahasa persatuan atau bahasa nasional, bahasa Indonesia, antara lain, berfungsi sebagai
(1). lambang pujian dan identitas nasional,
(2). alat pemersatu banyak sekali kelompok etnik yang berbeda latar belakang sosial budaya serta bahasanya, dan
(3). alat perhubungan antarbudaya dan antardaerah.
Sebagai alat pemersatu, bahasa Indonesia pada masa sebelum kemerdekaan telah berhasil membangkitkan dan menggalang semangat nasionalisme dan semangat patriotisme untuk melawan penjajah demi memperjuangkan kemerdekaan. Terlebih-lebih sehabis Indonesia merdeka, fungsi ketiga bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional itu makin terbukti keampuhannya sebagai sarana komunikasi lisan yang efektif dan efisien di dalam banyak sekali upaya mempertahankan dan memberdayakan semangat “persatuan dan kesatuan” di antara sesama bangsa Indonesia.

7. Bahasa sebagai Sarana Ekspresi
Bahasa sebagai sarana ekspresi dalam mengaktualkan kehendak, ide, dan pendapat sanggup diuraikan seperti:
(1) bahasa sebagai ekspresi keunggulan, keanekaragaman seni dan budaya dan nilai-nilai serta norma-norma masyarakat ,
(2) bahasa sebagai ekspresi keungguan kelenturan kerukunan artikulasi nilai agama dan norma masyarakat
(3) bahasa sebagai sarana eksplorasi kekayaan sastra
(4) bahasa sebagai ekspresi kemulian suku dan bangsa,
(5) bahasa sebagai ekpresi kecintaan terhadap rasa kepemilikan terhadap bangsa Indonesia.

Belum ada Komentar untuk "7 Fungsi Bahasa Indonesia"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel